Thursday, June 2, 2011

Catatan Labu


Bismillah. Allah itu tidak kejam. Allah itu maha penyanyang, maha pemurah, lagi maha mengasihani. Ujian yang di diletakkan Allah ke atas bahu ini tanda sayangnya Dia pada kita. Ujian itu penguat hati. Ujian itu untuk meningkatkan iman.

Musafir aku kerana tuntutan ilmu. Semoga Allah melindungiku dengan rahmatNya, menghadiahkan kekuatan buat aku, menempuh liku - liku, seorang diri tanpa insan - insan yang aku rindu.

Hari Ketiga
21 Mei 2011

Rindunya aku kepada orang tuaku
Hati menadah resah, suka dan keliru
Menagisi hari ini, kehidupan aku yang membawa diri
Menatap hari semalam, suka duka cinta yang berlalu
Hari ini aku di sini,
seorang diri, tanpa kedua buah hati
Hati ini tidak sepi,
ditemani senior yang menasihati

Mana bisa rasa ini tidak gundah !
Keseorangan di bumi bertuah
Menadah air mata yang tak pernah sudah

Ya Allah, bantulah aku
Yang tidak pernah berhenti menadah meminta !

Ya Allah, kuatkanlah aku
Tingkatkanlah keyakinanku yang rapuh !


Hari keempat
22 Mei 2011, petang

Guruh berdentum - dentum. Kuat. Bibir serta merta tak henti menyebut nama Allah. 'Petit' masih lagi di katil. Rajin dia study.

"Huh? Macam mana nak call mak ni?"

Tudung dicapai, menyelak tirai kuning di pintu bilik Masyit. Guruh berdentum lagi. Kali ini lebih kuat, disusuli kilat.

Bumi Labu basah. Awan menangis, sama seperti kondisi hati. Semalam di - 'brain wash' oleh Kakak R. Alhamdulillah, hati sedang mencuba untuk menerima. :]

"Keliru itu biasa pada peringkat permulaan. Tapi awak kena kuat. Jangan terlalu fikir perkara yang lepas. Awak terus saja pandang ke depan. Kalau awak boleh survive kat sini, nanti awak diletakkan di mana pun, insyaallah awak boleh hidup. Tak lama, setahun setengah je. Buktikan awak mampu. Peduli cakap orang lain. Ini masa depan awak." - Terima kasih Kakak R ! :')


Hari kelima
23 Mei 2011

Orientasi bermula.
Encik Samat memulakan sesi. Kepentingan 'kesatuan' dan hidup 'berjemaah' menjadi bicara Encik Samat pagi itu. Rambut yang kelihatannya sudah memutih di kepala, jelas menggambarkan begitu banyak pengalaman yang telah dilalui beliau, terlebih dahulu menelan asam garam hidup, menghadapi hari - hari sebagai seorang pendidik.

Sempat saya berdiri berkongsi idea, alhamdulillah. :)



Hari keenam
24 Mei 2011

Pelajar junior SMAP buat persembahan pagi ni. Semua orang semangat nak bercuti ! Lagu 'Balik Kampung' dendangan Sudriman menjadi siulan pada pagi itu. Semua nyanyi dengan penuh semangat. 'Balik Kampung' versi SMAP. :)

Menghitung hari ; 4 hari saja lagi.


Hari ketujuh
24 Mei 2011

Dalam misi menghabiskan tugasan mendapatkan butir - butir diri serta yang paling mahal - signature para senior. :) Senior Asy buat saya menangis ! Tolong lah senior. Jangan tanya pasal tu. Itu kisah hidup yang cukup sedih untuk dibicarakan. =='


Hari kelapan
25 Mei 2011

Bersiap sedia utk malam bakat.
Sempat menadah nasihat dan berkongsi cerita dgn Senior Asr. "Kau dah besar, umur 18, ni masanya kau duduk jauh dengan family ! Hal kecik je. Positif lah. Ini cabaran, jangan kau anggap bebanan. Duduk kat sini kau kena kuat. Tak de hal punya laah. Jangan lemah semangat! Peduli apa orang nak kata. Kau pekakkan telinga je. Okay?" Terima kasih sebab bagi semangat, senior ! :)


Hari kesembilan
26 Mei 2011

Majlis penutup orientasi.

Sungguh sangat penat ! Tapi puas. (walaupun ada orang yang tak puas hati dgn saya. huhu)
'Maaf lah. Aku datang sini bukan utk cari masalah dgn org. Kalau kau rasa kau ada masalah dengan aku, cerita saja. Aku boleh perbaiki. Kalau kau diam terus, dalam masa yang sama, kau layan tak leyan je aku ni, aku pun tak faham apa masalah kau tak puas hati dengan aku.' ==

Berkemas. Balik kampung ! Lagi dua minggu, datang semula ! Dengan semangat baru, insyaallah ! :)


-- Kehidupan ini dinamik. Bukannya statik. Semoga kehidupan yang dilalui ini, walau dirasakan payah, walau dirasakan susah, berliku, dan terlalu banyak cabaran serta ujiannya, biarlah kita masih pada landasan yang satu, keredhaan Allah yang dituju. --

p/s : semoga Allah terus mengalirkan kekuatan buat hati ini.

2 comments:

Nawwar said...

indah :)

Jundullah said...

kesusahan, keperitan, kesunyian dalam mengharungi perjalanan itu indah, andai tujuannya kerana Allah. doakan saya kuat. :]