Sunday, January 31, 2010

Esok 1 Februari

Segala puji bagi Allah saya panjatkan kerana mengizinkan saya untuk menaip di sini. Sudah lama saya tinggalkan. Teringat pulak kata - kata seorang penulis dalam tayangan videonya "ada orang buat blog, tapi update setahun sekali" Haihh.. Trasa sungguh mendengarnya. =)
Hari - hari saya lalui seperti biasa. Sungguh sibuk. Dengan kerja sekolah, kerja rumah(berkaitan dengan kerja - kerja perempuan) kemudian tugas - tugas lain lagi yang tidak kurang pentingnya.
Dan esok 1 Februari. Ada apa dengan satu Februari? Ini bermakna, Januari melabuhkan tirainya tanpa kerelaan hati saya. Oh Januari.. Kenapa begitu pantas sekali kau pergi. Sempat pula kau mengucapkan selamat tinggal. Ya. Selamat tinggal Januari. Januari yang penuh dengan perkara - perkara baru yang belum pernah saya hadapi sebelum ini. Sungguh, baru bulan pertama di sekolah pada tahun ini, sudah beberapa titis air mata saya tumpahkan. Begitu juga kawan - kawan. Teringat pulak kata - kata seorang kawan, Farhana. "Hmm,, 'negara' ni banyak buat orang menangis tahun ni" (perkataan negara bukan perkataan sebenar) Walaupun begitu, syukur saya panjatkan kerana Allah memberi saya peluang untuk merasai pahitnya laluan - laluan ini. Sungguh pahit. Buat kawan - kawan, semoga segala pengalaman yang kita lalui dalam satu bulan ini cukup memberi kesan atas diri kita agar setiap daripada kita terus matang mengahadapi cabaran yang lebih besar pastinya. Dan Februari yang bakal dilalui, pastinya saya mengharapakan yang lebih baik ke atas diri saya. Usaha saya perlu lebih baik. Kerja saya perlu lebih baik. Amanah yang diletakkan ke atas bahu saya perlu saya tunaikan dengan lebih baik. Solat saya seharusnya lebih baik. Bacaa al-quran seharusnya lebih baik. Hafazan saya harusnya lebih baik. Semuanya harus lebih baik. Saya harus lebih tabah. Teringat lagi kata - kata Cikgu Aishah "Orang yang excellent tak akan kisah dengan rasa penat. Biar awak penat dari sekarang." Ya. Saya penat. Tapi saya harus abaikan saja penat itu, asalkan saya dapat lakukan yang lebih baik untuk kehidupan saya. Ah, sukar diucapkan. Perasaan yang bercampur baur. Lega, lapang, takut, risau, sedih dan macam - macam lagi. Sungguh, semakin saya lanjut usia, semakin banyak yang saya pelajari. Penat dan lelah harus saya jadikan sebagai asam dan garam untuk lebih menyedapkan hidup saya, bukannya sebagai perosak hidup saya. Ya, Jadikan sebagai penyedap hidup. Brusaha dengan lebih giat. Usah hirau penat. Ah, mampukah saya? Semoga Allah membantu dan memudahkan segala urusan hidup seharian saya. Amin.

2 comments:

Nawwar said...

insyaAllah :), kita akan m'jadi lebih baik!

Jundullah said...

bimbing dan tegurlah saya supaya kita sama2 menjadi lebih baik..=)